1 Januari: Hari Sejarah yang Penuh Makna

Noer Huda
5 Min Read
1 Januari: Hari Sejarah yang Penuh Makna
1 Januari: Hari Sejarah yang Penuh Makna

jfid – Setiap tanggal 1 Januari, kita merayakan Tahun Baru Masehi dengan berbagai cara. Ada yang mengadakan pesta, ada yang berdoa, ada yang berlibur, dan ada yang beristirahat.

Namun, tahukah Anda bahwa tanggal 1 Januari juga merupakan hari yang penuh dengan peristiwa sejarah yang penting dan berpengaruh bagi dunia? Berikut adalah tujuh peristiwa sejarah yang terjadi pada tanggal 1 Januari:

45 SM: Kalender Julian Mulai Berlaku

Kalender Julian adalah kalender yang dibuat oleh Julius Caesar, kaisar Romawi, untuk menggantikan kalender Romawi yang tidak akurat dan tidak teratur.

Kalender Julian menetapkan 1 Januari sebagai tanggal baru tahun baru, dan memiliki 12 bulan dengan jumlah hari yang tetap, kecuali bulan Februari yang memiliki 28 atau 29 hari pada tahun kabisat.

Kalender Julian digunakan sebagai kalender sipil di Kekaisaran Romawi dan Eropa Barat hingga abad ke-16, ketika digantikan oleh kalender Gregorian yang lebih presisi.

1804: Haiti Merdeka dari Prancis

Haiti adalah negara pertama di Amerika Latin yang merdeka dari penjajahan Eropa, dan negara kedua di Amerika Utara setelah Amerika Serikat.

Haiti merdeka dari Prancis setelah melakukan revolusi yang dipimpin oleh Toussaint Louverture, seorang mantan budak yang menjadi pemimpin gerakan antiperbudakan.

Revolusi Haiti juga merupakan revolusi sosial yang berhasil menghapuskan perbudakan dan diskriminasi rasial di negara tersebut.

1863: Proklamasi Emansipasi Berlaku di Amerika Serikat

Proklamasi Emansipasi adalah deklarasi yang dikeluarkan oleh Presiden Abraham Lincoln pada tanggal 22 September 1862, yang menyatakan bahwa semua budak di negara-negara Konfederasi yang memberontak akan dibebaskan pada tanggal 1 Januari 1863.

Proklamasi ini merupakan langkah penting dalam Perang Saudara Amerika, yang bertujuan untuk mengakhiri perbudakan dan mempertahankan persatuan negara.

Proklamasi ini juga membuka jalan bagi partisipasi orang kulit hitam dalam militer dan politik Amerika Serikat.

1892: Pulau Ellis Mulai Memproses Imigran ke Amerika Serikat

Pulau Ellis adalah stasiun imigrasi terbesar di Amerika Serikat, yang beroperasi dari tahun 1892 hingga 1954.

Pulau ini terletak di pelabuhan New York, dan menjadi pintu masuk bagi lebih dari 12 juta imigran dari berbagai negara dan latar belakang.

Di pulau ini, imigran harus menjalani pemeriksaan medis, administrasi, dan hukum sebelum diberi izin untuk masuk ke Amerika Serikat.

Pulau Ellis merupakan simbol dari sejarah imigrasi dan keragaman budaya di Amerika Serikat.

1912: Republik Tiongkok Dideklarasikan sebagai Negara

Republik Tiongkok adalah negara yang didirikan oleh Sun Yat-sen, pemimpin revolusi yang menggulingkan Dinasti Qing, dinasti terakhir yang memerintah Tiongkok.

Republik Tiongkok dideklarasikan sebagai negara pada tanggal 1 Januari 1912, dan Sun Yat-sen menjadi presiden sementara. Republik Tiongkok merupakan negara pertama di Asia yang menganut sistem republik dan demokrasi. Republik Tiongkok saat ini menguasai Taiwan dan beberapa pulau kecil di sekitarnya.

1959: Revolusi Kuba Menggulingkan Diktator Fulgencio Batista

Revolusi Kuba adalah pergerakan bersenjata yang dipimpin oleh Fidel Castro, seorang pemimpin komunis, yang bertujuan untuk menggulingkan rezim diktator Fulgencio Batista, yang didukung oleh Amerika Serikat.

Revolusi Kuba dimulai pada tahun 1953, dan mencapai puncaknya pada tanggal 1 Januari 1959, ketika pasukan Castro berhasil menguasai ibu kota Havana, dan Batista melarikan diri ke Republik Dominika.

Revolusi Kuba mengubah struktur sosial, ekonomi, dan politik di Kuba, dan memicu konflik dengan Amerika Serikat.

2002: Mata Uang Euro Digunakan Secara Resmi di 12 Negara Anggota Uni Eropa

Euro adalah mata uang resmi yang digunakan oleh 19 negara anggota Uni Eropa, yang membentuk Kawasan Euro.

Euro mulai digunakan secara elektronik pada tanggal 1 Januari 1999, dan secara fisik pada tanggal 1 Januari 2002, menggantikan mata uang nasional masing-masing negara.

Euro bertujuan untuk meningkatkan integrasi, stabilitas, dan kerjasama di antara negara-negara Uni Eropa. Euro saat ini merupakan mata uang terbesar kedua di dunia, setelah dolar Amerika Serikat.

Seiring kita merayakan tahun baru, mari juga mengenang bagian dari sejarah yang menyertainya. 1 Januari—sebuah titik awal yang penuh dengan peristiwa yang membentuk dan mengubah arah sejarah dunia.

*Ikuti jfid di Google News, Klik Disini.
*Segala sanggahan, kritik, saran dan koreksi atau punya opini sendiri?, kirim ke email faktual2015@gmail.com

Share This Article