Viral Circle Bakery plagiat!

Shofiyatul Millah
2 Min Read
Viral Circle Bakery plagiat!
Viral Circle Bakery plagiat!

jfid – Baru-baru ini, sebuah toko roti di Yogyakarta, Indonesia, bernama Circles Bakery menjadi sorotan.

Mereka diduga melakukan plagiat terhadap toko roti terkenal di Australia, Publique Bakery.

Isu ini telah menjadi viral dan memicu diskusi panas di media sosial.

Analisis Kasus

Circles Bakery, yang berlokasi di Babarsari, Yogyakarta, diduga menyalin seluruh konsep, desain, dan tampilan produk tanpa izin dari Publique Bakery.

Melalui akun Instagram resmi mereka, @publiquebakery, toko roti di Australia menegaskan bahwa mereka tidak pernah mengizinkan Circles Bakery menyalin konsep dan desain mereka.

Publique Bakery, dalam komentar Instagram mereka, menunjukkan rasa frustrasi mereka dengan mengatakan, “Kami tidak pernah mengizinkan Anda menyalin seluruh konsep dan desain kami, termasuk tampilan kue-kue kami,”.

Mereka juga menantang Circles Bakery dengan mempertanyakan apakah Circles Bakery mampu meniru kualitas produk mereka.

Reaksi Publik

Setelah kabar ini viral dan menuai sorotan publik, Instagram Circle Bakery akhirnya membatasi akunnya dan belum memberikan klarifikasi atas apa yang terjadi pada tokonya.

Warganet pun ramai mengomentari kasus dugaan plagiarisme yang dilakukan Circles Bakery.

Kesimpulan

Plagiat adalah tindakan yang tidak dapat dibenarkan dalam bentuk apapun. Dalam kasus ini, jika dugaan plagiat terbukti, Circles Bakery harus bertanggung jawab atas tindakannya.

Mereka harus memberikan penjelasan dan mungkin juga meminta maaf kepada Publique Bakery dan pelanggan mereka.

Namun, penting juga untuk mencatat bahwa ini masih merupakan dugaan.

Circles Bakery memiliki hak untuk memberikan klarifikasi dan membela diri mereka. Hingga saat ini, mereka belum memberikan pernyataan resmi.

Dalam dunia bisnis, penting untuk menghargai kerja keras dan kreativitas orang lain.

Mengambil ide dan konsep orang lain tanpa izin bukanlah praktik yang etis.

Semoga kasus ini bisa menjadi pelajaran bagi semua pihak untuk selalu berlaku adil dan etis dalam berbisnis.

*Ikuti jfid di Google News, Klik Disini.
*Segala sanggahan, kritik, saran dan koreksi atau punya opini sendiri?, kirim ke email faktual2015@gmail.com

Share This Article