Serangan 9/11: Apa yang Sebenarnya Terjadi?

Noer Huda
3 Min Read

jfid – Pagi itu, pada tanggal 11 September 2001, matahari yang mengintip perlahan dari balik langit New York City seakan memberikan sinyal kejadian yang akan menggetarkan dunia. Namun, tidak ada yang bisa memprediksi betapa menggemparkan peristiwa yang akan segera menghantam.

Serangkaian serangan teroris yang mengejutkan menghantam World Trade Center di New York City dan sebagian dari Pentagon di Washington, D.C. Serangan yang dilakukan oleh 19 pembajak dari kelompok militan al-Qaeda ini, dengan dinginnya mengambil hampir 3.000 nyawa, mengguncang sejarah Amerika Serikat dan dunia, merubahnya selamanya.

Pagi itu, empat pesawat penumpang menjadi senjata mematikan di tangan anggota al-Qaeda. American Airlines Penerbangan 11 dan United Airlines Penerbangan 175, dengan tegas dan tanpa ampun, menabrak Menara Utara dan Menara Selatan World Trade Center. Dan dalam waktu kurang dari dua jam, kedua menara megah itu runtuh dalam tumpahan debu dan kehancuran yang tak terlupakan.

Sementara itu, pesawat ketiga, American Airlines Penerbangan 77, dengan kejam menyerang Pentagon, lambang kekuatan pertahanan Amerika. Pesawat keempat, United Airlines Penerbangan 93, menghantam tanah di dekat Shanksville, Pennsylvania, setelah penumpang berani berjuang merebut kembali kendali pesawat dari tangan pembajak.

Dampak langsung dari serangan ini sungguh mengerikan. Nyawa sekitar 3.000 orang hilang, dan ribuan lainnya terluka secara fisik dan psikologis. Infrastruktur penting hancur, ekonomi Amerika Serikat terperosok ke dalam jurang gelap ketidakpastian.

Tetapi, dampak jangka panjangnya, seolah gelombang tsunami, membentang dalam perubahan mendalam. Amerika Serikat merespons dengan langkah-langkah tegas, menggulirkan hukum dan kebijakan baru yang memproklamirkan perang terhadap terorisme.

Reaksi internasional begitu kuat. Banyak negara di seluruh dunia memperkuat undang-undang anti-terorisme mereka dan memperluas kekuatan penegak hukum.

Amerika Serikat, sebagai garda terdepan, melancarkan Perang Melawan Teror dengan menyerbu Afghanistan, bertujuan untuk menggulingkan Taliban yang melindungi para anggota al-Qaeda.

Namun, dalam bayang-bayang peristiwa tragis ini, terbitlah teori-teori konspirasi yang mengelilinginya. Beberapa percaya bahwa pemerintah AS memiliki peran tersembunyi dalam serangan ini atau bahkan sengaja membiarkannya terjadi demi membenarkan perang di Timur Tengah.

Kesimpulannya, Serangan 11 September 2001 tidak hanya sekadar catatan dalam buku sejarah. Dampaknya merajut benang-benang kisah yang kompleks, yang terus berlanjut hingga hari ini.

Terpantul dalam perubahan kebijakan dan hukum, serta berdiam dalam luka psikologis yang dirasakan oleh mereka yang terkena dampak langsung oleh serangan tersebut.

Terlepas dari teori konspirasi apa pun, satu hal yang tak terbantahkan adalah bahwa pada hari itu, ribuan nyawa lenyap, dan dunia pun berubah selamanya.

*Ikuti jfid di Google News, Klik Disini.
*Segala sanggahan, kritik, saran dan koreksi atau punya opini sendiri?, kirim ke email [email protected]

Share This Article