Perjalanan Hong Kong: Dari Pendudukan ke Kejayaan

Noer Huda
5 Min Read

jfid – Pada tahun 1941, dunia sedang dalam keadaan genting ketika Perang Dunia II mengguncang bumi dengan kekerasan.

Di tengah perjuangan global yang memakan korban besar ini, terjadilah sebuah peristiwa bersejarah di Hong Kong, yang saat itu merupakan sebuah koloni mahkota Inggris yang kaya raya. Saat itu, Kekaisaran Jepang yang ambisius berhasil merebut kendali atas Hong Kong.

Gubernur Hong Kong pada saat itu, seorang tokoh berpengaruh yang bernama Sir Mark Young, terpaksa menyerahkan wilayah ini kepada pasukan Jepang pada tanggal 25 Desember 1941, setelah 18 hari pertempuran sengit yang berani melawan serbuan pasukan Jepang yang kuat.

Pendudukan Jepang di Hong Kong berlangsung dengan penuh penderitaan selama tiga tahun dan delapan bulan yang sangat panjang, hingga pada akhirnya, Jepang menyerah dalam Perang Dunia II.

Setelah berakhirnya periode kelam pendudukan Jepang, tampuk kepemimpinan Hong Kong dipegang oleh Franklin Gimson, yang mengemban tugas sebagai Gubernur ad interim.

Pada tanggal 30 Agustus 1945, Hong Kong secara resmi diserahkan oleh Tentara Kekaisaran Jepang kepada Angkatan Laut Kerajaan Inggris, yang mengembalikan kendali kolonial Inggris ke wilayah ini. Periode pasca-perang ini ditandai oleh gelombang besar pengungsi yang mengalir dari daratan Tiongkok.

Pengungsi-pengungsi ini datang ke Hong Kong dengan mencari perlindungan dari ketegangan dan kekacauan yang melanda daratan Tiongkok.

Mereka juga membawa bersama mereka keterampilan, tenaga kerja, dan semangat yang berharga, yang kemudian memainkan peran krusial dalam membangun kembali ekonomi Hong Kong.

Pada tahun 1950-an, Hong Kong menjalani transformasi yang luar biasa. Wilayah ini berubah dari sekadar pusat perdagangan menjadi salah satu pusat industri dan manufaktur terkemuka di dunia. Proses industrialisasi ini berlangsung dengan cepat dan sukses, mengundang perhatian ekonom dan sejarawan pada tahun 1980-an dan 1990-an.

Reformasi ekonomi yang sedang berlangsung di Tiongkok mendorong produsen untuk memindahkan basis produksi mereka ke daratan Tiongkok, yang pada akhirnya memaksa Hong Kong untuk mengalihkan perhatiannya kepada pengembangan sektor-sektor komersial dan keuangan yang sangat kuat.

Meskipun Hong Kong mungkin tidak lagi menjadi pintu gerbang utama menuju Tiongkok, tetapi sebagai wilayah yang pintar dan adaptif, Hong Kong berhasil menemukan cara-cara baru untuk mempertahankan eksistensinya dan tetap menjadi pusat yang dinamis.

Namun, dalam kesejahteraan ekonomi yang gemilang ini, tidak bisa diabaikan bahwa ketidakpuasan terhadap pemerintah lokal dan pengaruh semakin kuat dari Tiongkok menjadi isu utama.

Salah satu peristiwa paling mencolok adalah rencana yang direncanakan untuk menerapkan Pasal 23 Hukum Dasar Hong Kong. Langkah ini memicu kontroversi besar dan demonstrasi besar-besaran yang mengguncang kota pada tanggal 1 Juli 2003, dan akhirnya menghasilkan penundaan penerapannya.

Demonstran yang berani dan berkomitmen mengungkapkan ketidakpuasan mereka terhadap sistem pemilihan yang ada, yang kemudian mencapai puncaknya dalam aksi protes masif yang dikenal sebagai Gerakan Occupy Central di Hong Kong pada tahun 2014.

Tantangan-tantangan ini terus berlanjut hingga saat ini. Pada tahun 2019, RUU ekstradisi yang diusulkan di Hong Kong memicu protes massal yang meresahkan.

RUU ini dipandang oleh banyak kalangan sebagai langkah yang diambil oleh Partai Komunis Tiongkok untuk merusak otonomi dan kebebasan yang telah lama dinikmati oleh penduduk Hong Kong.

Penolakan terhadap RUU ini menjadi salah satu bentuk protes terbesar dalam sejarah Hong Kong, mencerminkan tekad penduduknya untuk mempertahankan hak-hak sipil mereka.

Dengan begitu banyak perubahan dan tantangan yang dihadapi dalam perjalanan sejarahnya, Hong Kong tetap menjadi pusat yang mengagumkan dan dinamis.

Dari pusat perdagangan yang makmur hingga menjadi salah satu pusat industri, manufaktur, dan keuangan terdepan di dunia.

Meskipun isu-isu politik dan sosial terus menghantui, warga Hong Kong menunjukkan keteguhan dan semangat untuk melanjutkan perjuangan mereka demi menjaga warisan unik wilayah ini di dalam sorotan dunia yang selalu berubah.

Masa depan Hong Kong tetap penuh dengan tantangan, tetapi juga dipenuhi dengan peluang dan harapan yang besar.

*Ikuti jfid di Google News, Klik Disini.
*Segala sanggahan, kritik, saran dan koreksi atau punya opini sendiri?, kirim ke email faktual2015@gmail.com

Share This Article