Friendship Marriage: Tren Baru dalam Pernikahan di Era Modern

ZAJ By ZAJ
4 Min Read
Cincin Tunangan vs Cincin Pernikahan: Apa Bedanya?
Cincin Tunangan vs Cincin Pernikahan: Apa Bedanya?

jfid – Di era modern ini, konsep hubungan dan pernikahan semakin berkembang dan menjadi lebih kompleks. Salah satu tren baru yang mulai menarik perhatian adalah “Friendship Marriage”, yang semakin populer di Jepang.

Apa Itu Friendship Marriage?

Friendship Marriage adalah jenis pernikahan di mana dua orang menikah secara sah dan mungkin memiliki anak bersama, tetapi mereka memutuskan untuk tidak memiliki hubungan fisik atau romantis.

Sebagai gantinya, mereka mungkin menggunakan metode medis untuk memiliki anak bersama.

Konsep ini menantang norma-norma konvensional dengan mendorong kemitraan platonik yang bebas dari keintiman seksual, menawarkan alternatif segar bagi paradigma pernikahan tradisional.

Mengapa Friendship Marriage Menarik?

Tren ini menawarkan alternatif bagi individu yang mencari stabilitas emosional dan dukungan tanpa tekanan keintiman fisik. Banyak orang yang memilih Friendship Marriage menginginkan hubungan yang lebih terstruktur dan berbasis kemitraan.

Ini bisa sangat menarik bagi mereka yang telah mengalami perceraian atau memiliki pengalaman buruk dalam hubungan romantis tradisional.

Keuntungan lain dari Friendship Marriage termasuk adanya kesepakatan yang jelas sejak awal tentang harapan dan batasan, yang dapat mengurangi konflik yang sering terjadi dalam pernikahan tradisional.

Friendship Marriage di Jepang

Di Jepang, semakin banyak anak muda yang memilih jenis pernikahan ini. Fenomena ini lebih banyak diminati oleh individu dengan pendapatan di atas rata-rata, kebanyakan dari mereka berusia awal 30-an.

Popularitas Friendship Marriage di Jepang didorong oleh penurunan populasi yang sedang terjadi di negara tersebut, di mana semakin sedikit pasangan yang memutuskan untuk menikah.

Anak muda di Jepang cenderung memilih hubungan yang tidak bergantung pada cinta atau seksualitas, membuat Friendship Marriage menjadi pilihan menarik bagi mereka.

Kesimpulan

Munculnya tren Friendship Marriage menandakan perubahan signifikan dalam konsep pernikahan di Jepang. Hubungan yang didasarkan pada persahabatan dan keterikatan emosional dapat menjadi dasar yang kuat untuk komitmen hidup bersama.

Meskipun tren ini mungkin tampak asing bagi beberapa orang, Friendship Marriage menunjukkan bahwa ada banyak cara untuk mendefinisikan dan merayakan cinta dan komitmen.

Dengan perkembangan tren Friendship Marriage, kita melihat bahwa hubungan platonik dan keterikatan emosional juga dapat memberikan dasar yang kokoh bagi pernikahan.

Ini menunjukkan bahwa pernikahan tidak selalu harus berdasarkan cinta romantis atau keintiman fisik, tetapi bisa juga dibangun dari rasa saling menghormati, dukungan, dan kebersamaan.

Penting untuk memahami bahwa setiap individu memiliki pandangan dan kebutuhan yang berbeda dalam hubungan.

Friendship Marriage memberikan pilihan bagi mereka yang mungkin merasa bahwa pernikahan tradisional tidak sesuai dengan harapan atau kebutuhan mereka.

Dengan demikian, tren ini mencerminkan keragaman cara pandang terhadap pernikahan dan komitmen di era modern.

Melalui Friendship Marriage, kita dapat melihat bahwa konsep pernikahan terus berkembang dan menyesuaikan dengan perubahan sosial dan budaya.

Fenomena ini mungkin akan terus berkembang dan menginspirasi bentuk-bentuk baru hubungan di masa depan, mencerminkan fleksibilitas dan adaptabilitas manusia dalam membangun ikatan yang berarti.

Dengan memahami dan menerima berbagai bentuk pernikahan, termasuk Friendship Marriage, kita bisa lebih menghargai keragaman dan kompleksitas hubungan antar manusia.

Ini adalah langkah menuju masyarakat yang lebih inklusif dan terbuka terhadap berbagai pilihan hidup yang diambil oleh individu berdasarkan kebutuhan dan preferensi mereka.

Share This Article