Suluk Pembebasan

Heru Harjo Hutomo
3 Min Read

jfID – Ada seorang yang penuh semangat berbicara tentang kelaparan atau setidaknya merasa mewakili orang-orang yang lapar. Padahal, sama sekali ia tak pernah lapar atau tak pernah menjadi bagian dari orang-orang yang lapar. Ada satu pertanyaan yang patut dijawab terkait dengan hal ini. Lantas, seandainya ia tak pernah lapar atau tak pernah menjadi bagian dari orang-orang yang lapar, atas nama apa ia berbicara tentang kelaparan atau orang-orang yang lapar?

Dalam kajian tasawuf orang demikian akan tergolong sebagai seorang pembohong. Tingkatan orang demikian masih menginjak di ranah ‘ainul yaqin. Ia masih meraba-raba, menduga-duga, tapi sudah sok-sokan laiknya orang yang benar-benar lapar dan karena itu berhak berbicara, merumuskan dan memutuskan tentang segala hal yang terkait dengan kelaparan.

Dengan mudah kita pun dapat mengetahui bahwa orang yang bersangkutan memiliki pamrih yang sama sekali jauh dari niat yang seharusnya. Seorang yang masih berstatus pada tataran syari’at, atau dalam istilah Serat Wedhatama, “anggung anggubel ing sarengat,” sudah pasti segala hal yang dilakoninya berpusar pada amal baik yang berujung surga yang dijanjikan. Karena itulah Serat Wedhatama mewanti-wanti:

Kalamun durung lugu

Aja pisan wani ngaku-aku

Antuk siku kang mangkono iku kaki

Kena uga wenang muluk

Kalamun wus padha melok

Seandainya belum mengalami

Jangan sekali-kali mengaku-aku

Akan beroleh kualat yang demikian itu

Boleh berbicara yang tinggi-tinggi

Ketika sudah mengalami.

Surga yang dijanjikan tak melulu sebentuk kesenangan yang bersifat ukhrawi. Dalam paradigma agen-agen perubahan poskolonial orang-orang yang demikian itu seperti halnya seorang pemberadab, atau kasarnya penjajah, orang-orang yang sebenarnya bukan bagian, atau bahkan tak pernah menjadi bagian, dari dirinya—yang barangkali pada dasarnya adalah musuh ideologisnya. Sebab, ukuran yang ia kenakan adalah ukurannya sendiri dan bukan ukuran orang-orang yang dirasa diwakilinya. Ia memandang bahwa dirinya lebih pintar sehingga seperti berhak mewakili orang-orang yang sebenarnya tak pernah meminta untuk diwakili. Sehingga pada akhirnya ia tak jauh beda dengan para orang radikal dimana ukuran yang dipakai adalah ukurannya sendiri dan bukan ukuran orang-orang yang dirasa diwakili. Dalam bahasa tasawuf, kebenaran seorang yang sok-sokan tersebut masihlah “benere dhewe atau kebenarannya sendiri laiknya orang yang sedang bermasturbasi (Logika Pasca Ruang, Heru Harjo Hutomo, https://jurnalfaktual.id/webdev). Dengan demikian, untuk kembali mengutip Serat Wedhatama, seorang yang sok-sokan itu masihlah goblok.

Si pengung nora nglegewa

Sangsayarda denira cacariwis

Ngandhar-andhar angendhukur

Kandhane nora kaprah

Saya elok alangka longkanipun

Si wasis waskitha ngalah

Ngalingi marang si pinging

Si goblok tak sadar

Semakin berkobar dalam berkoar

Sungguh liar kesasar

Segala ujarnya ambyar

Semakin monyong kegoblokannya

Si pintar mengalah

Menutupi kegoblokan si goblok 

(Heru Harjo Hutomo: penulis kolom, peneliti lepas, menggambar dan bermain musik) 

*Ikuti jfid di Google News, Klik Disini.
*Segala sanggahan, kritik, saran dan koreksi atau punya opini sendiri?, kirim ke email faktual2015@gmail.com

Share This Article