Mi Samyang Favorit Orang Indonesia Dilarang di Denmark, Apa Kata BPOM?

Nafa
By Nafa
3 Min Read
Mi Samyang Favorit Orang Indonesia Dilarang di Denmark, Apa Kata BPOM? (Ilustrasi)
Mi Samyang Favorit Orang Indonesia Dilarang di Denmark, Apa Kata BPOM? (Ilustrasi)

jfid- Keputusan pemerintah Denmark untuk menarik tiga varian mi ramen instan Samyang dari pasaran menimbulkan berbagai reaksi, terutama di Indonesia di mana produk ini sangat populer.

Berikut adalah ringkasan lengkap tentang kejadian ini dan tanggapan dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) RI.
Mi Samyang dari Korea Selatan terkenal di Indonesia karena tingkat kepedasannya yang ekstrim, yang justru menjadi daya tarik utama.

Namun, di Denmark, kepedasan ini dianggap berlebihan dan berbahaya bagi kesehatan.

Penarikan Produk

Pada 11 Juni 2024, Denmark secara resmi menarik tiga varian mi Samyang dari pasaran:

Samyang Buldak Hot Chicken Ramen 3x Spicy

Samyang Buldak Hot Chicken Ramen 2x Spicy

Samyang Hot Chicken Flavor Ramen Stew Type

Penarikan ini dilakukan setelah sejumlah laporan tentang keracunan akut akibat konsumsi mi tersebut.

Administrasi Hewan dan Makanan Denmark melaporkan bahwa setidaknya 10 warga Denmark mengalami gejala keracunan akut seperti muntah dan sakit perut setelah mengonsumsi mi Samyang yang sangat pedas . Beberapa dari mereka harus dirawat di rumah sakit.

Tanggapan BPOM

BPOM RI merespons keputusan ini dengan perhatian serius. Mereka menegaskan pentingnya keselamatan konsumen dan menyatakan akan terus memantau situasi tersebut.

BPOM RI juga menyarankan agar konsumen Indonesia lebih berhati-hati dalam mengonsumsi produk yang memiliki tingkat kepedasan ekstrem .

Konsekuensi dan Tindakan Lanjutan

Penarikan produk ini memberikan beberapa pelajaran penting:

Kesadaran Konsumen: Konsumen di Denmark diimbau untuk berhenti mengonsumsi produk-produk tersebut dan waspada terhadap tingkat kepedasan makanan yang mereka konsumsi.

Tindakan Perusahaan: Samyang Foods perlu mengevaluasi kembali tingkat kepedasan produk mereka untuk memastikan keselamatan konsumen di berbagai negara.

Peran Regulator: BPOM RI dan badan pengawas makanan lainnya di berbagai negara harus lebih proaktif dalam memastikan produk makanan yang beredar aman untuk dikonsumsi.

Kesimpulan

Kasus penarikan mi Samyang di Denmark menyoroti pentingnya tanggung jawab perusahaan dalam memastikan produk mereka aman dikonsumsi di berbagai pasar dengan standar yang berbeda.

Regulator seperti BPOM RI harus selalu siap menangani situasi serupa untuk melindungi konsumen dan memastikan produk yang beredar aman dan sesuai standar kesehatan.

*Ikuti jfid di Google News, Klik Disini.
*Segala sanggahan, kritik, saran dan koreksi atau punya opini sendiri?, kirim ke email faktual2015@gmail.com

Share This Article